June 14, 2021

Jagat Olahraga

Berita Olahraga, Berita Bola, Terbaik dan Terpercaya, Berita Politik, Hukum, Sosial, Budaya Seputar Nasional dan Internasional.

Jagat Olahraga

Indonesia Mencatat Harian Tertinggi baru, Selama Transisi ‘New Normal’

Macaubet – Ketika Indonesia beralih ke “normal baru”, negara ini terus melaporkan jumlah kasus COVID-19 baru yang tinggi, dengan tiga catatan harian baru dilaporkan sejak awal Juni serta jumlah kematian harian tertinggi dari 64 kematian pada hari Senin.

Pemerintah melaporkan rekor tertinggi harian 993 kasus baru pada 6 Juni, melebihi tinggi sebelumnya dari 973 kasus pada 21 Mei, diikuti oleh 1.043 kasus pada 9 Juni dan 1.240 kasus pada hari berikutnya, dengan episentrum Jawa Timur dan Jakarta berkontribusi signifikan terhadap penghitungan.

Juru bicara pemerintah untuk urusan COVID-19 Achmad Yurianto mengaitkan paku itu dengan “penelusuran kontak agresif”.

Kepala staf gugus tugas COVID-19, Wiku Adisasmito mengatakan lonjakan ini “tidak boleh dilihat secara negatif”, karena itu adalah tanda peningkatan Polymerase Chain Reaction (PCR) dan pengujian molekuler yang cepat serta peningkatan kapasitas pelacakan, dengan alasan bahwa hal itu tidak terlihat. tentu menunjukkan bahwa tingkat infeksi meningkat.

Baca Juga: Buronan FBI Russ Albert Medlin Ditangkap Dijakarta

“Ini [lonjakan jumlah kasus yang dilaporkan setiap hari] juga merupakan hasil dari akumulasi kasus yang sebelumnya tidak dilaporkan. [Data tentang kasus baru] harus dengan rata-rata setiap minggu; ini lebih informatif daripada melihatnya setiap hari, “Dia mengatakan kepada The Jakarta Post pada hari Senin.

Dalam sepekan terakhir, Indonesia telah mencatat rata-rata 1.103 kasus baru dari rata-rata 7.684 orang yang dites setiap hari, mewakili tingkat kepositifan rata-rata 14 persen. Indonesia telah menguji 1,2 per 1.000 orang, salah satu tingkat terendah di dunia, menurut ourworldindata.org.

Pada hari Selasa, pemerintah melaporkan 1.106 kasus baru, dengan total keseluruhan mencapai 40.400 dengan 2.231 kematian.

Sementara mengakui bahwa kapasitas pengujian telah ditingkatkan berkat peningkatan jumlah laboratorium yang memproses tes COVID-19, ahli epidemiologi Pandu Riono berpendapat bahwa tingkat pengujian masih jauh dari ideal, karena lebih banyak tes seharusnya mengarah pada tingkat kepositifan yang lebih rendah.

Baca Juga: Pesawat TNI AU Jatuh Menimpa Permukiman Warga di Riau

“Jika infeksi telah menurun dan kami telah menguji lebih banyak orang, maka tingkat kepositifan seharusnya menurun,” katanya.

Pandu menunjuk kemungkinan munculnya kluster baru karena meningkatnya perjalanan selama liburan Idul Fitri pada akhir Mei, karena sesuai dengan timeline.

Pemerintah mengeluarkan larangan mudik (eksodus) sebagai bagian dari upaya penahanan COVID-19, tetapi para ahli mengkritik kurangnya penegakan hukum, terutama setelah pihak berwenang mengumumkan beberapa pengecualian terhadap pembatasan perjalanan pada awal Mei. Virus ini sekarang telah mencapai 431 dari 514 kota dan kabupaten di negara itu, naik dari 416 kota dan kabupaten pada 31 Mei.

Laporan situasi COVID-19 terbaru dari World Health Organization (WHO) tentang Indonesia yang diterbitkan pada 10 Juni mengatakan salah satu kriteria epidemiologis untuk merelaksasi pembatasan sosial skala besar (PSBB) adalah untuk kurang dari 5 persen sampel yang dites positif selama dua periode minggu.

Lebih dari satu sampel dapat diambil dari satu orang.

Baca Juga: VIRAL! Remaja SMP Bermain TikTok Berujung Maut

Tidak satu pun dari enam provinsi di Jawa yang dinilai WHO antara 25 Mei dan 7 Juni yang memenuhi kriteria, kata laporan itu. Namun, perlu dicatat bahwa tingkat kepositifan yang dapat diandalkan membutuhkan setidaknya 1 tes per 1.000 penduduk per minggu, yang hanya dipenuhi oleh Jakarta.

Jakarta telah menguji 102.859 orang sejauh ini, dan melaporkan 105 kasus baru dengan tingkat kepositifan 6,2 persen di antara jumlah orang yang diuji, atau 6,7 persen dari total sampel yang diuji, pada hari Senin ketika mulai membuka kembali mal, toko dan kantor.

Tidak semua wilayah menyediakan data jumlah orang yang diuji. Jawa Barat, rumah bagi 48 juta orang, baru menguji 60.389 orang pada 13 Juni. Jawa Timur, yang mencatat lebih banyak kematian daripada Jakarta, tidak menyediakan data pengujian, tetapi ibukotanya Surabaya, rumah bagi 2,7 juta orang, mengungkapkan telah melakukan 8.214 tes pada 13 Juni.

Epidemiolog Pandu mendesak pemerintah daerah agar transparan dengan data pengujian mereka, karena ia khawatir para pemimpin daerah tidak bersedia melakukan tes yang meningkat karena takut kehilangan status berisiko rendah atau “zona hijau” atau untuk kepentingan politik mengingat pemilihan daerah yang akan datang.

Baca Juga: COVID-19 Indonesia Mencapai Angka Lebih Dari 40.000 Kasus

Peningkatan lebih lanjut untuk kapabilitas diagnostik negara untuk memberikan laporan waktu-nyata dari kasus-kasus baru juga diperlukan, katanya.

Jeda waktu antara tes dan hasil terus berlanjut di Indonesia, dan dapat sangat bervariasi dengan beberapa orang harus menunggu seminggu atau lebih untuk hasil tes, kata Wiku dari gugus tugas COVID-19.

Ketidakmampuan negara untuk melaporkan jumlah kasus waktu nyata kemungkinan akan bertahan, mengingat ukurannya dan fakta beberapa daerah perlu mengirimkan sampel ke laboratorium di kota-kota lain, katanya.

Selain itu, tidak semua laboratorium di negara ini dapat beroperasi 24 jam sehari, karena kekurangan pekerja laboratorium terlatih dan ekstraktor otomatis terbatas mencegah negara meningkatkan kapasitas diagnostiknya. Yurianto, misalnya, mengaitkan jumlah sampel yang rendah yang dicatat pada hari Senin dengan fakta staf di beberapa rumah sakit dan laboratorium universitas tidak berfungsi pada akhir pekan.

Baca Juga: Seorang Remaja Sembelih Nenek Sendiri Di Muba

Laporan WHO menyarankan agar hasil tes tersedia dalam waktu 24 hingga 48 jam, dan mencantumkan ini sebagai salah satu “tindakan yang tidak dapat dinegosiasikan untuk skenario ‘normal baru'”.

Namun, laporan tersebut mengakui bahwa provinsi dengan wilayah yang sulit dijangkau menghadapi kesulitan mengangkut sampel dan dengan pelacakan kontak yang efektif.

Seorang ahli epidemiologi senior yang dekat dengan masalah ini mengatakan idealnya setiap pusat kesehatan masyarakat (Puskesmas) di negara tersebut harus memiliki setidaknya tiga ahli epidemiologi untuk melakukan pelacakan kontak dan analisis data, terutama ketika berhadapan dengan penyakit yang sangat menular seperti COVID-19.

Dia mengatakan, bagaimanapun, bahwa ahli epidemiologi tidak merata di seluruh negeri karena tidak semua daerah “merasa perlu” untuk meminta tenaga tambahan.


Sponsored by:

Klik Gambar dibawah ini untuk meraih kesempatan menangkan hadiah jutaan rupiah!!!

Macaubet

Hallo bosku, Bingung mau cari situs Togel dan judi online terpercaya
Yuk gabung bersama Macaubet
1 user ID untuk semua permainan
Proses Deposit & Witdraw Tercepat Terpercaya butuh proses 3 sampe 5 menit saja.
Minimal Deposit Rp. 50.000
Macaubet adalah satu-satunya situs judi online terlengkap dan terpercaya sejak tahun 2003

untuk informasi bosku bisa menghubungi:
Whatsapp CS resmi:
WA : +6281324774100
WA : +6281225179241
.
.
ikuti juga promo-promo menarik lainnya, dengan hadiah Total Rp. 7.500.000.000 (7,5 Milyar)
syarat nya gabung di group facebook kami: https://bit.ly/35OofJ8
bagi yang belum gabung segera gabung bosku^_^
nikmati sensasi bermain game dengan Macaubet, dan raih kesempatan menangkan uang Jutaan rupiah!!

Macaubet adalah situs judi dan taruhan online yang selalu berkomitmen memberikan pelayanan terbaik untuk setiap membernya. Macaubet sudah berdiri sejak tahun 2003 di indonesia dan telah terpercaya sebagai situs judi terbaik dan terpercaya.


%d bloggers like this: